jump to navigation

Cara Mengembalikan Tampilan Layout Facebook Agustus 19, 2009

Posted by whiray in Tips.
add a comment

mengembalikan tampilan facebookMerubah tampilan facebook mungkin pernah Anda lakukan, tetapi malah kesal dengan loadingnya yang lambat. Dari pada jengkel dan bikin hati kesal menunggu lambatnya loading silakan saja kembalikan kondisi tampilan facebook seperti semula. Jika Anda melakukan cara yang ada di blog ini yaitu cara merubah tampilan facebook dengan yontoo atau userstyle silakan kembalikan tampilan facebook seperti semula dengan cara berikut:

1. Masuk tools

2. Pilih Add-ons

3. Pilih Extentions

mengembalikan tampilan facebook

4. Pilih Yontoo Layers/Stylish

5. Uninstall atau Disable

mengembalikan tampilan facebook

6. Restart Mozila Firefox

*tambahan untuk yang cara Yontoo
agar lebih bersih untuk mengembalikan tampilan facebook seperti semula lakukan remove aplikasi PageRage (pilih remove this aplication)

Silakan lihat kembali halaman facebook Anda 🙂

Cara Mengubah Tampilan Layout Facebook Agustus 19, 2009

Posted by whiray in Tips.
add a comment

Bosan dengan tampilan facebook yang begitu-gitu saja tanpa variasi, tidak seperti friendster atau myspace yang bisa kita kostumisasi sesuai dengan kemauan kita. Kalau begitu coba yang satu ini, dengan cara ini kita dapat mengganti tampilan halaman facebook menjadi lebih bagus dan yang paling penting bisa dikostumisasi sendiri.

Aritkel ini saya buat untuk Anda yang suka dengan kostumisasi tampilan dan sekaligus memenuhi kebutuhan beberapa pengunjung yang menuju keblog ini melalui google dengan keyword tentang :
-cara mengganti layout facebook
-tutorial mengganti layout facebook
-merubah tampilan facebook
-mengubah tampilan facebook

Dan ternyata banyak sekali yang mencari artikrl tentang tampilan facebook. Setelah beberapa penelusuran website, blog dan group-group yang berisi tentang tutorial
mengganti layout facebook, saya menemukan 2 cara berbeda:

1. Merubah tampilan layout facebook dengan cara userstyles.org (untuk penguna mozila firefox)
cara mengubah tampilan facebook

-download add-ons mozzila

-klik “add to firefox”, installasi and restart mozilla firefox

-pilih tampilan yang diinginkan disini

-klik tombol “Load into Stylish”

-save dan refresh halaman facebook Anda


2. Merubah tampilan layout facebook dengan cara yontoo.com (untuk penguna mozila firefox dan internet explorer)
cara mengubah tampilan facebook

-kunjungi website Yontoo

-pilih “Start Installation”

-install Add-ons dan restart mozila

-pasang aplikasi PageRage di facebook

-pilih tampilan yang diinginkan

-lihat profile anda

Cara no.1 hanya bekerja pada komputer sendiri yang sudah diinstal add-on stylish
dan
Cara no.2 hanya bekerja pada pada komputer yang sudah diinstal add-on Yontoo dan pemilik facebook memasang aplikasi pagerege. Hal ini memungkinkan orang lain dapat melihat tampilan facebook kita jika mereka melakukan hal yang sama.

Sampai saat ini masih belum ada cara mengubah tampilan facebook untuk dilihat semua orang

Ingat Facebook tidak sama seperti Myspace/Friendster yang secara resmi dapat mengubah tampilannya sesuai dengan keinginan kita. Cara ini hanya akal-akalan dari pencipta add-on yang kreatif.

Cara Mengupdate Manual Avira Antivir Agustus 19, 2009

Posted by whiray in Tips.
1 comment so far

Avira Antivir Personal Edition Classic merupakan free antivirus atau antivirus gratis yang cukup banyak digemari oleh para pengguna komputer di Indonesia. Antivirus ini juga saya pakai di komputer saya karena sudah terbukti sangat efektif menangkal serangan virus maupun trojan terutama dari luar negeri. Kalau untuk virus dari dalam negeri saya pakai PCMav. Jadi saya pakai 2 engine antivirus sekaligus untuk memberikan proteksi maksimal terhadap data saya.
Yang hendak saya bagi disini adalah bagaimana cara update Avira Antivir Personal Edition Classic secara manual. Dulu ketika komputer saya belum terkoneksi dengan internet (karena belum mampu bayar) saya sering bingung untuk mencari update manual dari antivirus ini.
Oleh karena itulah saya ingin berbagi dengan rekan-rekan sekalian yang mungkin saat ini masih menghadapi masalah ini. Kalau anda ingin download file update dari avira maka silahkan masuk ke url ini :

http://dl.antivir.de/down/vdf/ivdf_fusebundle_nt_en.zip

Ini merupakan link resmi dari avira (www.avira.com). Setelah selesai anda download file tersebut anda tinggal copy ke flashdisk dan Anda bawa pulang untuk update komputer anda di rumah atau di kantor. Kemudian copy file tersebut di folder yang anda inginkan.
Jalankan antivirus avira antivir personal edition classic lalu pada toolbar pilih update–> manual update, kemudian arahkan pada folder tempat file hasil download tadi berada dan double click pada file tersebut. Silahkan tunggu hingga proses update selesai.

Lalu…sudah selesai…Avira Antivir Personal Edition Classic Anda telah terupdate.

Semoga bermanfaat bagi kita semua.

Modifikasi Tampilan Flashdisk Juni 22, 2009

Posted by whiray in Tips.
3 comments

Sekarang hampir semua orang sudah punya flashdisk. Flashdik memang sudah barang mahal lagi sekarang. Tips ringan ini untuk memodifikasi flashdisk, mulai dari bikin start menu kayak flashdisk U3, sampe setting backgroundnya. Modal utamanya cuma 2 buah file, yaitu: autorun.inf dan desktop.ini. Yang autorun.inf diletakkan di direktori pusat (root directory)nya flashdisk untuk menentukan program yang jalan secara otomatis, setting label flashdisk, ganti icon flashdisk dll. Sedangkan yang file desktop.ini diletakkan di setiap folder yang akan dicustomize, digunakan untuk ganti background dan ganti icon folder yang bersangkutan

Yup, langsung aja! Langkah pertama bikin file autorun.inf nya dulu. Formatnya seperti ini:

[autorun]
OPEN =program.exe
ICON = icon.ico
ACTION = Caption Yang Muncul Pada Autorun
LABEL = Label Pada Windows Explorer

Dari format di atas mungkin sudah jelas. Setelah kata open, diisi dengan program yang akan berjalan secara otomatis. Biasanya virus suka memasang program virusnya disini. Untuk kali ini kita akan memakai program PStart, supaya nanti di flashdisk kita ada semacam startmenu seperti pada flashdisk U3 dan startmenunya windows. Sebelumnya download dulu filenya di sini. Biar lebih enak, biasanya semua program saya kumpulkan dalam satu folder, misalkan folder ‘Program’ dan ‘Portable’. Program PStarnya saya taruh di folder ‘Program’. Setelah itu jalankan program PStart, pilih menu File –> Scan for executables… lalu pilih direktori di flashdisk yang isinya program. Biar lebih enak, lebih baik dicari satu per satu supaya terkumpulkan dalam satu grup, seperti ini
Contoh PStart
Setelah kata ‘icon’ diisi dengan letak icon yang akan dipakai untuk flashdisk. Biasaya saya mengumpulkannya ke dalam satu folder, misalkan aja folder ‘icon’, so ntar jadinya kayak gini:

[autorun]
icon = icon\iconku.ico

Untuk iconnya bisa cari diinternet. Tapi klo Anda tertarik dengan icon program, dan ingin ambil iconnya, bisa pake program Icon Catcher. Karena programnya masih trial:grin:, jadi sekali search hanya bisa untuk mengambil satu icon saja. Klo mo ngambil icon lagi, harus diclose dulu baru disearch lagi n diambil iconnnya. Caranya gampang, pilih salah satu dari ‘Find All’, ‘Find in Folder’ or ‘Find in File’, setelah itu pilih icon yang muncul, trus klik kanan n pilih ‘Save selected…’ n simpan di flashdisk Anda.
Setelah itu, untuk mengganti backgroundnya, bisa make program Folder Tweaker. Program ini juga bisa digunakan untuk mengganti icon folder
Ganti background dengan folder tweaker
setelah di OK, akan terbentuk file ‘Desktop.ini’ yang isinya seperti ini:


[.ShellClassInfo]
ConfirmFileOp=0
IconFile=I:\Program\PStart.exe
IconIndex=0
InfoTip=Flashdisk keren poenyaQ
[{BE098140-A513-11D0-A3A4-00C04FD706EC}]
IconArea_Image=I:\icon\kucing bersaudara2.png

perhatikan setelah kata ‘IconArea_Image’, di situ alamatnya bersifat absolut, yaitu I:\icon\kucing bersaudara2.png, harus dijadikan alamat yang relatif, dengan tujuan ketika flashdisk kita dipindahkan ke komputer lain, maka tidak akan terjadi broken link, kan nggak mungkin flashdisk kita pasti dikaitkan ke drive ‘I’ terus, bisa saja setelah flashdisk kita dicabut dan ditancapkan lagi, dapetnya drive ‘M’ dll. So, perlu diedit menjadi alamat relatif seperti ini ‘\icon\kucing bersaudara2.png’, artinya relatif terhadap root direktori flashdisk. Atau diubah menjadi ‘icon\kucing bersaudara2.png’ artinya relatif terhadap file ‘Desktop.ini’. Yang perlu diingat, tidak semua folder di flashdisk akan berganti backgroundnya, karena file ‘Desktop.ini’ hanya mengacu ke folder dimana file ‘Desktop.ini’ tersebut diletakkan. Klo pengen diganti semua folder ya harus dikasih satu per satu 😛
Ini dia hasilnya
Hasil akhir
di contoh flashdisk saya, ada 2 file autorun.inf, kenapa yah:thinking:Yah, nggak ada maksud lain cuman buat backup aja. Biasanya virus suka mengganti file autorun.inf di setiap drive, tak terkecuali flashdisk. Jadi klo file autorun.inf saya diganti ma virus, tinggal dicopy lagi aja dengan punyaQ yang asli.

Memformat flashdisk menjadi NTFS Juni 22, 2009

Posted by whiray in Tips.
add a comment

Zaman sekarang, flashdisk sudah menjadi alat penyimpanan (storage) yang paling populer. Selain karena harganya yang semakin murah, colokan (USB)nya pun tersedia dimana-mana. Default format filesystem yang diberikan untuk flashdisk biasanya FAT (yaitu FAT32). Filesystem FAT32 adalah filesystem lama milik microsoft, dan hanya mendukung ukuran terbesar 2GB untuk satu file. Selain itu, filesystem FAT32 tidak mempunyai fitur keamanan. Berbeda dengan FAT32, format filesystem NTFS menutupi 2 kelemahan yang telah disebutkan. Jadi, klo Anda punya flashdisk dengan kapasitas > 2GB, ada baiknya Anda mencobanya. Caranya pun mudah, hanya ada sedikit langkah tambahan dari langkah format untuk yang biasa. Mau tahu?

Sebelum Anda memformat flashdisk Anda ke filesystem NTFS, ada baiknya Anda memahami terlebih dahulu filesystem NTFS dan FAT32. Filesystem FAT32 ada sebelum NTFS dan digunakan untuk OS windows seri 9x (windows 95, 98, 98SE, ME) dimana windows seri 9x lebih ditujukan untuk seri pengguna rumahan. Sedangkan filesystem NTFS digunakan untuk OS windows seri NT (windows NT, 2000, XP Professional) dan lebih menitik beratkan pada fitur keamanannya, karena memang OS windows seri NT digunakan lingkungan jaringan. Filesystem FAT32 tidak support untuk 1 file dengan besar > 2GB. Jadi jangan heran klo Anda menyalin file dengan ukuran > 2GB ke flashdisk Anda (dengan filesystem FAT32) akan muncul error insufficient space (ruang kosong tidak cukup), jadi sebenarnya error tersebut karena filesystem FAT32 yang tidak mendukung, bukan karena space yang tidak cukup. Flashdisk dengan filesystem FAT32 didesain untuk quick removal, jadi tanpa Anda ’safely remove’, langsung cabut paksa pun tidak apa-apa.
Oke, kita langsung coba praktekan. Setelah Anda menancapkan flashdisk Anda ke komputer, silakan klik kanan flashdisk tersebut dan pilih menu ‘properties’ lalu pilih tab ‘hardware’ dan pilih flashdisk Anda dan tekan tombol ‘properties’
Membuka properties flashdisk
Setelah itu, pada jendela baru yang muncul, pilih tab ‘Policies’ dan pilih opsi ‘Optimize for performance’ dan tekan tombol OK. Dengan memilih opsi ini, berarti Anda tidak disarankan mencabut paksa flashdisk Anda, usahakan menggunakan ’safely remove’ sebelum mencabut flashdisk Anda. Biasanya akan terjadi error (file/folder tidak bisa terbaca) jika Anda mencabut paksa tanpa safely remove. Sebagai info, flashdisk/harddisk tidak akan bisa diformat dengan filesystem NTFS jika tidak diset ke ‘optimize for performance’.
Setting flashdisk ke \'optimize for performance\'
Setelah ini, Anda baru bisa memformat flashdisk Anda ke filesystem NTFS. Klik kanan flashdisk Anda dan pilih ‘format’. Biasanya saya pilih ‘quick format’ supaya flashdisk lebih terrawat dan tidak mudah rusak. Pengalaman saya, jika harddisk/flashdisk terlalu sering di full format (bukan quick format), lebih gampang bad sector/rusak. Jangan lupa juga beri label flashdisk Anda klo perlu.
Memformat flashdisk ke filesystem NTFS

Sampai disini sebenarnya pekerjaan Anda sudah selesai. Namun akan menjumpai masalah klo Anda pakai dikomputer orang lain. Kenapa? Karena masalah keamanan NTFS itu sendiri. Untuk filesystem NTFS ada fitur keamanan (security descriptor), dimana suatu file/folder bisa ditentukan hak akses untuk user/grup. Misalkan saja untuk grup administrators memiliki full access, sedangkan untuk grup users hanya boleh membaca saja (read) dll. Secara garis besar, hak akses pada NTFS terbagi menjadi read, write, modify, full access (semua hak akses) dll. Read artinya membaca, melihat suatu file/folder. Write artinya menulisi, membuat suatu file/folder (dan attibutnya) untuk pertama kli. Modify artinya mengubah, merename, menghapus, mengubah security descriptor, mengambil status kepemilikan suatu file/folder (dan attributnya) setelah proses write. Execute artinya menjalankan (dobel klik) file atau mendouble klik file/folder. Full controll berarti gabungan semua hak akses (read, write, modify dll). Selain itu, pada filesystem NTFS, setiap file/folder mempunyai (user) pemilik (Owner). Pada windows juga terdapat grup khusus (special groups) yang selalu ada pada semua OS windows, contoh users (grup dimana usernya dengan hak akses terbatas), administrators (grup dimana user2nya mendapat hak akses penuh), power users (grup antara users dan administrators), Guests (tamu, hampir sama dengan grup users), everyone (identik dengan semua user yang ada pada suatu komputer). Selain grup khusus, juga terdapat user khusus yang juga terdapat pada semua komputer windows, yaitu creator owner (user yang membuat suatu file/folder), administrator (default user yang memiliki full akses ke komputer), guest (default user dengan hak akses terbatas) dll. Misalkan file a.txt dibuat oleh user iroel, maka creator owner untuk file a.txt adalah iroel, dan owner untuk pertama kli adalah user iroel. Jika file a.txt diambil status kepemilikannya oleh iroel2 (take ownership), creator owner untuk file a.txt tetap user iroel.

Lalu kenapa kita perlu memperhatikan settingan keamanan (security descriptor) flashdisk ini? Jawabannya karena settingan default windows. Settingan default windows biasanya full controll untuk grup administrators dan user creator owner, read-execute untuk grup users. Jadi ketika kita menyimpan suatu file/folder pada komputer1 dan mencoba menghapusnya pada komputer2, mungkin akan gagal dan akan muncul pesan error ‘access denied’ jika kita tidak punya hak modify pada komputer2 (atau lebih gampang lagi, Anda tidak mempunyai hak akses setingkat/grup administrators). Jadi saya sarankan, Anda mengatur setting keamanan (security descriptor) flashdisk Anda dengan user/grup yang khusus, karena jika tidak, pasti akan tidak terbaca pada komputer lain dengan kata lain pengaturan Anda sia2. Contoh, anda membuat file b.txt pada komputer1 dan mengatur security desciptornya full control untuk user iroel, dan read-execute untuk iroel2. Ketika Anda mencoba mengaksesnya pada komputer2, security descriptor tadi akan tidak terbaca, karena pada komputer2 mungkin tidak ada user iroel dan iroel2, kalalupun ada mungkin tetap tidak terbaca karena user iroel dan iroel2 pada komputer2 memiliki ID (SID) yang berbeda dengan yang ada pada komputer1. Sehingga untuk mengaksesnya, Anda perlu memiliki hak akses admin (grup administrators) pada komputer2 dengan mengambil kepemilikan terlebih dahulu (take ownership).
Oke, untuk memastikan Tab security muncul pada properties tiap file/folder/flashdisk/harddisk, silakan buka ‘Folder Options’ lewat menu Tools -> Folder Options atau dengan mengetikkan control folders pada menu start -> run. Pilih tab ‘View’ dan pastikan ‘Use simple sharing (Recommended)’ tidak tercentang. Jika opsi ’simple sharing’ tersebut tidak ada, berarti Anda menggunakan windows XP versi Home, bukan yang versi professional, dan tab ‘Security’ tidak akan muncul pada properties tiap file/folder. Sebagai solusinya, Anda bisa menggunakan Fajo File Security Extension.
Memastikan tab security muncul pada tiap file/folder/drive
Setelah itu, klik kanan flashdisk Anda dan pilih ‘properties’. Pada jendela yang baru muncul, pilih tab ’security’, hapus semua yang ada di bawah ‘group or user names’ sampai kosong. Setelah itu klik tombol ‘Add’ dan tuliskan ‘everyone’ di bawah ‘Enter the object names to select’ pada dialog ‘Select users or groups’ dan tekan tombol OK. Kembali pada properties flashdisk Anda, untuk grup everyone, berikan hak ‘full control’. Namun jika Anda paham benar tentang security descriptor, Anda bisa membuat kebijakan hak akses sendiri.
Mengatur security descriptor
Jangan tekan tombol OK dulu tapi tekan tombol ‘Advanced’ terlebih dahulu. Pada dialog ‘Advanced security settings for ….’ centang opsi ‘Replace permission entries on all child object…’ untuk mereplace semua isi file/folder yang ada di flashdisk. Hal ini juga untuk memastikan setiap ada file/folder yang baru akan mengikuti security descriptor ini.
Mereplace security descriptor untuk semua file/folder yang ada pada flashdisk
Dengan begitu, flashdisk Anda akan bisa diakses kemana-mana, karena group everyone adalah group khusus yang ada di semua komputer yang berbasis windows.

Berdasarkan pengalaman saya, ada beberapa kelemahan jika flashdisk menggunakan filesystem NTFS. Salah satunya, lebih susah untuk mensafely remove yang berfilesystem NTFS daripada yang FAT32. Seperti yang sudah saya jelaskan sebelumnya, untuk yang menggunakan filesystem FAT32, Anda bisa saja mencabut paksa jika flashdisk susah untuk disafely remove. Tapi untuk yang menggunakan NTFS, hal itu bisa mengakibatkan beberapa file/folder menjadi tidak bisa terbaca (corrupt). Untuk mengatasinya, Anda bisa menggunakan checkdisk, utility bawaan windows, untuk menyelesaikannya. Untuk melakukannya, ketik perintah berikut pada menu start -> run:
chkdsk [drive_flashdisk] /f /x /r
dimana [drive_flashdisk] adalah huruf yang menjadi mount point flashdisk, contoh: chkdsk F: /f /x /r. Dari sini, keunggulan NTFS terlihat jika dibandingkan dengan FAT32. Jika menggunakan FAT32, biasanya checkdisk hanya mencari file/folder yang rusak dan mengumpulkannya dalam satu folder (biasanya FOUND) dan menghasilkan file2 yang tidak diketahui secara jelas (nama dan lokasinya), biasanya diberi nama FOUNDXX.CHK. Sedangkan untuk yang NTFS, prosentase keberhasilan merecover file/folder yang rusak lebih besar (pengalaman saya selama ini selalu berhasil), Anda tidak akan menjumpai folder FOUND seperti pada FAT32. Hal itu disebabkan, pada NTFS data2 yang tersimpan (MFT, index file, security descriptor dll) lebih lengkap daripada FAT32. Namun jika masih muncul file *.CHK tadi, Anda bisa menggunakan program UnCHK.

Kemungkinan error selanjutnya adalah masalah hak akses. Jika Anda menemui error seperti ‘Access denied’ sewaktu menyalin file/folder ke flashdisk atau menghapus file/folder yang ada diflashdisk, itu kemungkinan flashdisk Anda dipaksa mengikuti security descriptor pada komputer tempat Anda mengakses flashdisk Anda, alias security descriptornya berubah. Untuk menuntaskannya, ketikkan perintah berikut pada menu run:
cacls [drive_flashdisk] /e /t /c /g everyone:F
dimana [drive_flashdisk] adalah mount point flashdisk seperti contoh perintah sebelumnya. Namun error seperti ini jarang terjadi.

Tips Bagaimana Cara Mereset Password Folder Guard? Juni 19, 2009

Posted by whiray in Tips.
add a comment

fg1

Banyak sekali bertebaran software protecsi, salah satunya adalah folder
guard pro yang dapat anda coba download versi trialnya
di http://www.winability.com/

Folder guard pro sama dengan software proteksi lainya ,untuk membuka
file tersebut kita harus mengisi password untuk membukanya

fg2

lantas bagaimana cara melewati software proteksi tersebut tanpa
mengunakan password dan tidak di ketahui oleh si pemilik
software proteksi..?

cara melewatinya mudah, tekan start > run ketik regedit
HKEY_LOCAL_MACHINE/SOFTWARE/WinAbility/FGD
cari file Reg Binary value yang bernama FGP

fg3

klik 2 kali maka akan tampak pada gambar 1.0

fg4

gambar 1.0 binary value folder guard pro yang berpassword

jika ada password pasti di value data 0008 nilainya tidak nol
melainkan acak , hal ini teserah orang yang memberi password,
kemudian oleh folder guard di encypt menjadi angka/huruf yang
tidak beraturan seperti ada gambar 1.0.

sedangkan cara menghilangkan paswordnya kita tinggal delete
angka/huruf tersebut kita jadikan nilainya menjadi nol, biarkan
di 0000 angkanya tetap, jadi yang kita rubah di 0008 dan 0010
menjadi nol semua liahat gambar 1.1 ( ingat jangan coba-coba delete FGP value ) sebab password akan
tetap terkunci

fg5

gambar 1.1 binary value folder guard pro yang tidak ada password

jika anda kesulitan untuk lebih mudahnya kita tulis source ini
di notepad simpan dengan nama file reset.reg
( ganti extentionya menjadi reg )

:::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::

Windows Registry Editor Version 5.00

[HKEY_LOCAL_MACHINE\SOFTWARE\WinAbility\FGD]
“FGD”=”D:\\Program Files\\Folder Guard Pro”
“ActionEnable”=dword:00000000
“ActionDisable”=dword:00000000
“HotKey”=dword:00000000
“PW_Cache”=dword:00000005
“MonitorOptions”=dword:00015000
“FGP”=hex:46,47,50,00,09,04,00,00,00,00,00,00,00,00,00,00,00,00,00,00

::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::::

tinggal kita tekan 2 X maka password akan nol.
Agar tidak curiga sebelum kita reset passwordnya kita export dulu
FGD yang ada di regedit dengan cara

Start / Run > ketik regedit

HKEY_LOCAL_MACHINE/SOFTWARE/WinAbility/FGD

Lantas kita buka file/ export dan beri nama password.reg

Jadi jika kita ingin reset password hanya dengan tekan reset.reg dan
jika kita ingin mengembalikanya tinggal kita tekan password.reg

Membuat Proxy Dengan FreeProxy 3.92 Build 1640 Juni 19, 2009

Posted by whiray in Tips.
add a comment

Jika Anda Dirumah punya 2 atau lebih komputer yang semuanya terkoneksi dalam satu Network dan ingin bisa mengakses internet bersama-sama kayak diwarnet, anda bisa menggunakan sofware yang gratis tentu saja anda harus download dulu di http://www.handcraftedsoftware.org/ jika sudah mendownload dan diinstall di komputer

Adapun langkah-langkah secara cepat sebagai berikut :
1. Asumsinya anda sudah download dan install software freeproxy,buka free proxy kemudia pada tombol Proxies di klik
maka akan tampil seperti gambar
handy
2. Beri Nama proxy contoh name internet, secara default client port 8080 anda bisa merubahnya terserah yang penting 4
digit ( maximal 5 Digit )
freeprox
3. Selanjutnya tekan tombol start/stop yang ada di kanan/atas, akan tampak seperti pada gambar dibawah,selanjutnya start
saja service mode
free1
Lihat gambar setelah tombol start dijalankan
free2

4. Jika Komputer yang kita jadikan server itu tadi bisa internet,Kita tinggal setting di computer lainya ( client ) . Cara settingnya agar bisa akses ke proxy server ikuti langkahnya sebagai berikut :

connection Internet Explorer
ie1
setting Ienya Tools>Internet Options > Conections >
ie2
Lan Setting > isi dan centang proxy server dengan IP server dan Nomor Port
ie3

Jika Menggunakan Mozilla Firefox
mozil
Tools>options>Advanced>Network
firefox1
Isikan Ip address plus Port yang dibuka
firefox2

Kesimpulannya : Anda harus mempunyai HUB/Switch untuk menghubungkan Beberapa PC ( Network ) setelah itu PC yang digunakan sebagai server harus bisa komunikasi ke luar, dalam hal ini saya menggunakan telkomnet instan sebagai media percobaan, selanjutnya anda tinggal membuat No IP baru yang digunakan untuk komunikasi dalan hal ini saya menggunakan ip publik 192.25.21.222 sebagai ip server.

Tips Mengatasi Virus Juni 19, 2009

Posted by whiray in Tips.
1 comment so far

BAGIAN 1: MODAL DASAR
1. Cara-cara Alternatif untuk Menjalankan Program

Umumnya kita mengklik ikon program yang ada di start menu atau di desktop untuk menjalankan program tertentu. Tetapi program-program utilitas tidak semuanya tersedia di start menu atau di desktop. Program-program ini (misalnya REGEDIT.EXE, CMD.EXE) biasanya dijalankan melalui menu Start > Run. Apa yang dapat kita lakukan seandainya menu Run tidak ada di start menu? Berikut beberapa alternatif menjalankan program tertentu dengan cara yang ‘tidak biasa’:

a. Memanfaatkan Windows Explorer

Jalankan program Windows Explorer, cari file program yang ingin dijalankan di folder C:\Windows, atau di C:\Windows\System, atau di C:\Windows\System32. Kemudian klik dua kali pada file program tersebut.

b. Memanfaatkan Command Prompt (CMD.EXE)

= Klik Start > Programs > Accessories > Command Prompt, atau jalankan CMD.EXE dengan cara pertama di atas.

= Ketikkan nama program yang ingin dijalankan, kemudian tekan enter.

C:\Documents and Settings\mr. orche!>REGEDIT

c. Menggunakan Batch File

= Jalankan Notepad melalui start menu atau melalui Windows Explorer.
= Ketik nama program yang ingin dijalankan, misalnya “REGEDIT” (tanpa tanda petik).
= Simpan file tersebut menggunakan ekstensi .bat, misalnya “TES.BAT”.
= Jalankan file .bat tersebut melalui Windows Explorer (klik dua kali).

d. Menggunakan Task Manager (TASKMGR.EXE) (Windows XP)

= Tekan Ctrl + Alt + Del.
= Klik tombol [New Task…] pada tab Applications.
= Ketikkan nama program, lalu tekan enter.

e. Memanfaatkan Browser File pada ACDSee

= Jalankan ACDSee dari Start Menu.
= Cari file program yang ingin dijalankan di jendela browser file.
= Klik dua kali pada file program tersebut.

2. Cara-cara Alternatif Operasi Registry

Jika REGEDIT tidak dapat dijalankan, operasi registry masih dapat dilakukan dengan beberapa alternatif berikut:

Alternatif 1: Menggunakan perintah REG

1. Jalankan Command Prompt (CMD.EXE).

2. Untuk melihat daftar key dan value, gunakan perintah REG QUERY lokasikey.
Contoh:
REG QUERY HKLM\Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Policies\Explorer
REG DELETE HCU\Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Policies\Explorer

3. Ketikkan REG DELETE namakey /V namavalue untuk menghapus value tertentu.

Contoh:
REG DELETE HKLM\Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Policies\Explorer /V NoRun
REG DELETE HKCU\Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Policies\Explorer /V NoFolderOptions

Catatan:

= Nama root harus disingkat, HKCR untuk HKEY_CLASSES_ROOT, HKLM untuk HKEY_LOCAL_MACHINE, HKCU untuk HKEY_CURRENT_USER, HKU untuk HKEY_USERS, dan seterusnya.

= Untuk nama key yang mengandung spasi, nama key diapit dengan tanda petik ganda.

= Untuk mengetahui tatacara operasi selengkapnya menggunakan perintah REG, ketikkan “REG /?” tanpa tanda petik.

Alternatif 2: Menggunakan file .REG
1. Jalankan Notepad dan ketikkan seperti contoh berikut:

Format baru (WinXP):
Windows Registry Editor Version 5.00
[HKEY_CURRENT_USER\Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Policies\Explorer]
“NoFolderOptions”=dword:00000000

Format lama (Win9X/NT):
REGEDIT4
[HKEY_CURRENT_USER\Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Policies\Explorer]
“NoFolderOptions”=dword:00000000

2. Simpan file tersebut dengan ekstensi .REG, kemudian klik dua kali pada file .reg yang telah disimpan.

Penjelasan:

= Baris pertama, “Windows Registry Editor Version 5.00” atau “REGEDIT4”, adalah aturan baku untuk menandai file registry.

= Baris kedua, “[HKEY_CURRENT_USER\Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Policies\Explorer]” menunjukkan lokasi key registry, di mana daftar value beserta nilai data yang disebutkan di bawahnya akan disimpan.

= Baris ketiga, “NoFolderOptions”=dword:00000000, menyebutkan nama value beserta data yang diinginkan untuk value tersebut. Pada contoh ini berarti mengubah/memberi data bernilai 0 pada value bernama “NoFolderOptions”.

= File regedit yang diketik dengan format WinXP (format baru) maupun format lama (Win9X/NT), keduanya dapat digunakan untuk Windows XP, tetapi format lama hanya dapat digunakan untuk Windows 9X/NT.

Alternatif 3: Menggunakan StartUp Disk (hanya berlaku untuk Win9X)
Cara ini adalah cara yang paling susah, dan mungkin merupakan satu-satunya cara efektif memulihkan registry ketika sistem sudah terlanjur lumpuh sama sekali.

1. Boot menggunakan StartUp Disk
a. Masukkan StartUp Disk Win95/98 ke floppy drive.
b. Restart (pastikan konfigurasi setting boot sequence di BIOS menunjuk ke disket).

2. Masuk ke direktori (folder) C:\Windows
A:\>C:
C:\>CD WINDOWS

3. Lakukan ekspor data dari registry ke file .reg khusus untuk key yang diinginkan
Format perintah:
REGEDIT /E namakey namafilereg

Contoh:
REGEDIT /E HKEY_CURRENT_USER\Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Policies\Explorer TES.REG

Jika nama key mengandung spasi, gunakan tanda petik:
REGEDIT /E “HKEY_CURRENT_USER\Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Policies\Explorer” TES.REG
3. Memunculkan Kembali Menu Folder Options pada Windows Explorer

Beberapa virus perlu menyembunyikan file-file tertentu agar user (pemakai komputer) tidak menyadari adanya virus dan agar virus tersebut lebih susah dihapus, dengan membuat file tersebut menjadi hidden. File hidden tersebut masih dapat dilihat oleh user jika setting Folder Options pada pilihan ‘Show hidden files and folders’ diaktifkan. Kadang-kadang menu inipun dihilangkan oleh virus untuk menjamin file-file virus tetap tak terlihat. Untuk menyembunyikan menu Folder Options, cara paling mudah dan paling umum diterapkan oleh virus adalah dengan mengubah setting registry, dengan menyisipkan value “NoFolderOptions” yang bernilai 1. Untuk memunculkan kembali menu Folder Options, value ini harus dihapus, atau diubah nilainya menjadi “0”.

= Untuk mengubah setting Folder Options, klik menu Tools > Folder Options pada Windows Explorer.

= Value NoFolderOptions pada registry berada salah satu atau kedua lokasi berikut:

HKEY_LOCAL_MACHINE\Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Policies\Explorer

HKEY_CURRENT_USER\Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Policies\Explorer

Value tersebut dapat dihapus dengan menggunakan program REGEDIT, atau dengan mengetikkan perintah berikut pada Command Prompt:

REG DELETE HKEY_LOCAL_MACHINE\Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Policies\Explorer /V NoFolderOptions

REG DELETE HKEY_CURRENT_USER\Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Policies\Explorer /V NoFolderOptions
4. Memunculkan Menu Run

Hapus value “NoRun” atau ubah nilainya menjadi 0 dengan menggunakan operasi registry (lihat contoh operasi registry untuk memunculkan menu Folder Options di atas). Value “NoRun” berada pada key:

HKEY_CURRENT_USER\Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Policies\Explorer
5. Memunculkan Menu Find

Hapus value “NoFind” atau ubah nilainya menjadi 0 dengan menggunakan operasi registry (lihat contoh operasi registry untuk memunculkan menu Folder Options di atas). Value “NoFind” berada pada key:

HKEY_CURRENT_USER\Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Policies\Explorer
6. Mengaktifkan REGEDIT

Kadang-kadang REGEDIT tidak dapat dijalankan karena di-disable melalui setting registry oleh virus. Untuk memulihkan kembali, hapus value “DisableRegistryTools” atau ubah nilainya menjadi 0 dengan menggunakan Command Prompt (hanya untuk WinXP), atau dengan membuat file .REG (hanya untuk Win9X).
7. Memunculkan File Hidden dengan Mengubah Atributnya Melalui Command Prompt

File hidden (tersembunyi) dapat dimunculkan tanpa memainkan Folder Options, tetapi dengan menonaktifkan atribut hidden pada file tersebut. Atribut file hidden hanya dapat diubah di Windows Explorer jika setting Folder Options memungkinkan file hidden ditampilkan. Alternatifnya adalah dengan mengubah atribut file tersebut melalui Command Prompt. Untuk melihat daftar file hidden melalui Command Prompt, gunakan perintah “DIR /AH”. Selanjutnya gunakan perintah ATTRIB diikuti parameter atribut yang akan diubah. Contoh berikut dapat digunakan untuk menonaktifkan atribut hidden, read only, dan system sekaligus, pada semua file di direktori aktif:

ATTRIB –r –h –s *.*
8. Mencari File Melalui Command Prompt

a. Melihat daftar file/folder yang berada di folder aktif:

DIR *.*

b. Melihat daftar file/folder yang berada di folder aktif, termasuk file/folder hidden:

DIR *.* /A “A” adalah singkatan dari “ALL”

c. Melihat daftar file (tidak termasuk folder) yang berada di folder aktif:

DIR *.* /A-D “D” adalah singkatan dari “DIRECTORY”, “-“ berarti pengecualian

d. Melihat daftar folder (tidak termasuk file) yang berada di folder aktif:

DIR *.* /AD “D” adalah singkatan dari “DIRECTORY”

e. Melihat daftar file/folder hidden:

DIR *.* /AH “H” adalah singkatan dari “HIDDEN”

f. Melihat daftar file/folder urut berdasarkan nama:

DIR *.* /ON untuk file dan folder, “O” berarti “ORDER BY”, “N” berarti “NAME”
DIR *.* /AD /ON untuk folder saja
DIR *.* /A-D /ON untuk file saja
DIR *.* /A-DH /ON untuk file hidden saja
DIR *.* /ADH /ON untuk folder hidden saja

g. Melihat daftar file/folder urut berdasarkan tipe (ekstensi)

Caranya mirip dengan pengurutan berdasarkan nama, hanya saja “/ON” diganti dengan “/OE”.

h. Melihat daftar file urut berdasarkan ukuran

Caranya mirip dengan pengurutan berdasarkan nama, hanya saja “/ON” diganti dengan “/OS”.
Untuk informasi rinci tentang aturan pemakaian perintah DIR, ketikkan “DIR /?” lalu tekan enter.
9. Mematikan Proses yang Dicurigai

Yang dimaksud proses adalah program yang berjalan di latar belakang (background program), tidak memiliki form karena tidak dibuat untuk berinteraksi dengan user. Berbeda dengan program aplikasi yang memang terlihat karena harus berinteraksi dengan user. Virus biasanya dibuat sedemikian rupa sehingga ketika virus tersebut berjalan tidak terlihat sama sekali, ia hanya berupa proses. File virus yang sedang berjalan biasanya tidak dapat dihapus karena prosesnya sedang berjalan. Biasanya file virus tersebut baru dapat dihapus setelah prosesnya dihentikan. Daftar program aplikasi dan proses yang sedang berjalan dapat dilihat menggunakan Windows Task Manager (TASKMGR.EXE) cukup dengan menekan tombol Ctrl + Alt + Del. Setelah jendela Windows Task Manager muncul, kita dapat memilih “Applications” untuk melihat daftar program aplikasi; atau “Processes” untuk melihat daftar proses. Pilihan lainnya adalah “Performance”, “Networking”, dan “Users”.
Untuk menghentikan program aplikasi yang sedang berjalan, pilih nama aplikasi dari daftar, kemudian klik tombol “End Task”. Untuk menghentikan proses yang sedang berjalan, pilih nama proses kemudian klik tombol “End Process”. Jika Windows Task Manager tidak dapat dijalankan, kita masih dapat melihat dan menghentikan proses yang sedang berjalan dari Command Prompt dengan memanggil program “TASKLIST.EXE” untuk melihat daftar proses, kemudian memanggil program “TASKKILL.EXE” untuk menghentikan proses.

Contoh:
TASKLIST
TASKKILL /F /IM Notepad.exe /IM MSPAINT.EXE
TASKKILL /F /PID 1230 /PID 1253 /T

Keterangan:
Parameter “/F” yang berarti “FORCE” akan menyebabkan proses dihentikan secara paksa.
Parameter “/IM” berarti “IMAGE (NAME)”. Maksudnya proses yang akan dihentikan adalah proses dengan nama yang disebutkan setelah parameter “/IM”.
Parameter “/T” berarti “TREE” dan menyebabkan semua proses cabang juga dihentikan.
_________________BAGIAN 2: CELAH-CELAH PEMICU AKTIFNYA VIRUS

Program virus yang dikopi ke komputer yang bersih dari virus tidak mengakibatkan komputer tersebut tertular. Virus tersebut menjadi aktif dan mulai bekerja ketika program tersebut dijalankan oleh user, misalnya ketika diklik dua kali melalui Windows Explorer. Jadi infeksi virus pertama kali ke komputer diakibatkan oleh user sendiri. Sekali saja diberi kesempatan, virus dapat secara leluasa membuat jadwal aktif sesuai yang diinginkan pembuatnya. Dengan melihat celah-celah yang dapat menjadi pemicu aktifnya virus, kita akan lebih mudah menemukan sarang persembunyian virus kemudian meringkusnya.
1. Registry

Registry menyediakan fasilitas yang memungkinkan program aktif sendiri sebelum start menu muncul. Fasilitas ini sebenarnya disediakan untuk program-program aplikasi, namun banyak dimanfaatkan oleh virus. Setting registry dapat dilihat dan dimanipulasi menggunakan program REGEDIT bawaan Windows (Run, REGEDIT). Struktur di dalamnya terdiri atas lima root (HKEY_CLASSES_ROOT, HKEY_CURRENT_USER, HKEY_LOCAL_MACHINE, HKEY_USERS, dan HKEY_CURRENT_CONFIG), masing-masing root memiliki banyak cabang yang disebut key. Setiap key dapat memuat beberapa key dan/atau value. Dalam struktur manajemen file, root dapat diidentikkan dengan drive, key identik dengan folder, dan value identik dengan file. Seperti halnya folder, key tidak dapat memuat data, ia hanya dapat memuat key lain dan value. Data registry yang dapat mempengaruhi perilaku sistem secara keseluruhan dimuat dalam value. Untuk mengetahui struktur registry secara lebih jelas, jalankan REGEDIT. Hati-hati menjalankan REGEDIT, karena salah prosedur dapat mengakibatkan sistem lumpuh total!!!

a. Key “Run”

Key “Run” dibuat untuk menampung daftar program yang akan dijalankan sistem sesaat sebelum start menu aktif. Di registry, key ini dapat ditemukan di beberapa tempat yaitu di:
= Key “HKEY_CURRENT_USER\Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion”
= Key “HKEY_LOCAL_MACHINE\Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion”
= Beberapa key di dalam key “HKEY_USERS”

Jika satu atau beberapa user didaftarkan dalam User Account (Control Panel > User Account), maka pada root HKEY_USERS akan terdapat beberapa key yang menampung setting untuk masing-masing user. Sebagian dari key ini juga berisi key “Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion” dan di dalamnya mungkin juga memuat key “Run”.

b. Value “Shell” dan “Userinit” di dalam Key “Winlogon”

Value “Shell” dan value “Userinit” di dalam key “Winlogon” dapat memberikan efek yang sama efektifnya—bagi virus—dengan value yang disimpan di dalam key “Run”. Umumnya data untuk kedua value tersebut adalah:

Shell = “Explorer.exe”
Userinit = “C:\WINDOWS\system32\userinit.exe,”

Key “Winlogon” berada di:
= Key “HKEY_CURRENT_USER\Software\Microsoft\Windows NT\CurrentVersion”
= Key “HKEY_LOCAL_MACHINE\Software\Microsoft\Windows NT\CurrentVersion”
= Beberapa key di dalam key “HKEY_USERS”

Selain value dan key yang disebutkan di atas, sangat dimungkinkan masih banyak key/value yang dapat dimanfaatkan oleh virus, meskipun mungkin tidak efektif, dan selama ini penulis belum pernah menemukan.
Jika ditemukan value yang mencurigakan, lakukan analisis yang memadai sebelum memutuskan untuk menghapusnya. Jangan asal hapus!!!

2. Start Menu dan Desktop

a. Start > Programs > StartUp

Folder “StartUp” di start menu disediakan untuk menampung program-program yang akan dijalankan secara otomatis oleh Windows ketika proses booting selesai. Virus dapat memanfaatkan folder ini untuk memicu aktifnya virus tersebut dengan membuat shortcut di dalamnya, atau dengan membuat duplikat virus di dalamnya. Virus Brontok versi awal memanfaatkan folder ini dengan membuat file bernama “EMPTY.PIF” bergambar program DOS.

b. Link/Shortcut

File-file link atau shortcut (file berekstensi “.LNK” dan “.PIF”) yang berada di start menu atau di desktop berfungsi sebagai “jalan pintas” ke file program untuk memudahkan user menjalankan program tersebut. File semacam ini, karena bukan benar-benar program, umumnya berukuran kecil, tidak lebih dari 4KB. File ini dapat dimanipulasi virus sehingga tidak menunjuk ke program yang seharusnya, tetapi dibelokkan ke program virus. Untuk mengetahui shortcut tersebut dibelokkan atau tidak, klik kanan pada file shortcut tersebut, klik “Properties”, kemudian lihat keterangan pada kotak “Target”.

File shortcut juga bisa saja dihapus oleh virus kemudian diganti dengan program virus yang ikonnya dibuat sama dengan file shortcut yang asli. Kasus semacam ini jarang, tetapi pernah terjadi. Jika hal ini terjadi, umumnya ukuran file ‘shortcut’ tersebut lebih dari 4KB. Tetapi ukuran file “shortcut” yang besar tidak menjadi jaminan bahwa file tersebut telah dimanipulasi menjadi program virus. Untuk memastikannya harus dilihat isinya menggunakan program HEX Editor. Sayangnya hanya orang-orang tertentu—terutama yang pernah mempelajari pemrograman atau teknik elektronika digital —yang bisa memahami program HEX Editor. File shortcut umumnya memiliki gambar panah, kecuali jika file tersebut dilihat di start menu. Jika kita melihat isi folder start menu menggunakan Windows Explorer, semua file shortcut asli (bukan folder) akan memiliki gambar panah. Jika tidak ada gambar panahnya, kemungkinan (bukan jaminan) file shortcut tersebut sudah bukan shortcut beneran.

3. Task Scheduler

Lihat Control Panel > Scheduled Tasks untuk melihat daftar jadwal periodik yang sudah dijadwalkan di sistem. Virus kadang-kadang membuat jadwal di sini untuk menjalankan program virus dari lokasi tertentu. Hapus scheduled task yang merugikan saja.

4. AUTOEXEC.BAT

Setiap booting, komputer akan memeriksa file C:\AUTOEXEC.BAT dan menjalankan perintah-perintah di dalamnya, jika ada. Tentu saja peluang ini menguntungkan program aplikasi maupun program virus. Periksa isinya, dan hapus perintah yang merugikan atau yang menunjuk ke file virus. Jika tidak yakin dengan akibatnya, file AUTOEXEC.BAT dapat dikopi dulu, sehingga jika terjadi hal-hal yang tidak diinginkan, dapat dikembalikan seperti semula dengan menimpa file AUTOEXEC.BAT dengan kopian yang telah dibuat. Untuk menonaktifkan satu atau beberapa perintah di dalam file AUTOEXEC.BAT dapat ditambahkan kata “REM” (tanpa tanda petik).

5. Ambil Alih Program

Virus bisa juga mengambil alih program dengan cara sebagai berikut:

a. Mengubah nama program aplikasi yang sering digunakan user. Misalnya WINWORD.EXE (Microsoft Word) diubah menjadi WINWORD1.EXE.

b. Membuat duplikat virus dengan nama program yang sering digunakan user. Dalam contoh ini, virus membuat duplikat dengan nama WINWORD.EXE.

c. Ketika user bermaksud menjalankan program aplikasi (Microsoft Word), user sebenarnya menjalankan program virus, kemudian program virus tersebut memanggil program aplikasi yang asli yang telah diubah namanya (WINWORD1.EXE).

Strategi ini diterapkan oleh virus d2/Decoil daun, dengan mengambil alih program Winamp. Untuk memeriksanya, cek program-program yang shortcutnya tersedia di start menu atau di desktop. Program virus umumnya kecil, yaitu antara 30KB sampai 300KB, sedangkan program aplikasi biasanya berukuran relatif besar (WINWORD.EXE berukuran lebih dari 8.000KB, EXCEL.EXE berukuran lebih dari 6.000KB). Tanggal pembuatan program juga dapat digunakan untuk mengetahui apakah suatu program masih asli atau tidak, meskipun sebenarnya suatu file dapat diubah tanggalnya dengan mudah.

6. Kemungkinan Celah-celah Lain
a. ???
BAGIAN 3: LANGKAH-LANGKAH MENGATASI VIRUS

Bagian ini tidak membahas langkah-langkah praktis untuk menangani virus-virus yang biasa dijumpai, karena sebenarnya setiap virus memiliki cara kerja, strategi penyerangan, tingkat serangan dan teknik removal (cara mengatasi) sendiri-sendiri. Dengan penyajian seperti berikut ini diharapkan dapat dipahami konsep-konsep bagaimana mengatasi virus, sehingga dapat diterapkan untuk bermacam-macam virus yang pokok strateginya sama. Dilihat dari cara kerja virusnya, sebenarnya masih banyak jenis virus yang tidak mempan dengan cara-cara yang dijelaskan di sini, karena memang cara kerjanya sama sekali berbeda. Apa yang dibahas di sini adalah cara-cara umum untuk mengatasi jenis virus yang mudah dibuat dan selama ini banyak beredar di Indonesia, menembus hingga ke daerah pelosok yang tidak memiliki jaringan internet. Virus-virus semacam ini tidak sulit dibuat bagi programmer yang kemampuannya sedikit di atas programmer rata-rata.

Untuk jenis virus yang dijelaskan di atas, langkah-langkah umum untuk mengatasinya adalah sebagai berikut:
1. Hentikan proses yang mencurigakan

Sebagian besar proses dalam daftar proses adalah proses yang dijalankan sistem (Windows) atau program yang memang sengaja kita jalankan. Jika kita terlanjur membunuh proses yang merupakan bagian dari sistem, kadang-kadang komputer akan shutdown sendiri dengan pemberitahuan dan hitungan mundur sebelumnya. Kadang-kadang proses virus begitu mudah dikenali karena menggunakan nama yang ganjil (misal “sempalong” atau “eksplorasi” pada virus Brontok). Tetapi tidak jarang proses virus menggunakan nama yang sekilas tampak familiar, sehingga user menyangka proses tersebut adalah proses dari sistem operasi, tetapi sebenarnya sama sekali berbeda dengan nama-nama yang digunakan oleh sistem, misal: lExplorer (LEXPLORER, bukan iexplorer, dengan huruf “i” besar). Bahkan banyak juga yang menggunakan nama sama persis dengan nama proses yang dijalankan oleh sistem, sehingga kita tidak dapat membedakan proses virus dan proses sistem hanya berdasarkan namanya.

Nama-nama bawaan Windows sendiri yang umum di antaranya adalah “SVCHOST.EXE”, “SPOOLSV.EXE”, “SERVICES.EXE”, “WINLOGON.EXE”, “LSASS.EXE”, “CRSS.EXE”, “EXPLORER”, “System”, “System Idle Process”. Nama-nama ini biasanya selalu ada, meskipun komputer tidak sedang menjalankan program satu pun. Kadang-kadang virus juga menggunakan nama-nama ini supaya tidak di-stop oleh user. Kecuali “SVCHOST.EXE”, umumnya nama proses bawaan sistem tidak kembar. Jika misalnya ada dua proses yang namanya sama-sama “SERVICES.EXE”, mungkin salah satunya adalah proses yang dijalankan oleh virus.

Jika kita melihat daftar proses lewat Command Prompt dengan memanggil program “TASKLIST.EXE”, kita juga dapat melihat Process ID (PID) dari masing-masing proses. Pada Windows Task Manager, PID tidak ditampilkan. Jika kebetulan ada beberapa proses yang namanya sama dan sebagian dari proses tersebut adalah proses virus, maka saya akan lebih mungkin mencurigai proses yang PID nya lebih besar sebagai virus, dengan berdasarkan asumsi dan logika bahwa PID diberikan secara unik dan urut, dan proses virus tentu dijalankan setelah sebagian proses sistem dijalankan.
2. Hapus/ubah nama file yang dicurigai sebagai virus

Kita dapat menghapus file yang mencurigakan yang berada di sistem (di folder bawaan Windows) jika kita yakin tidak akan menimbulkan masalah yang lebih serius. Tetapi jika tidak yakin akan hal ini, lebih baik file tersebut cukup diubah nama atau ekstensinya saja, misal “Sempalong.exe” diubah menjadi “Sempalonk.exe” atau “Sempalong.ex_”.

Masalah yang mungkin timbul:

>> File yang mencurigakan tidak ditemukan

Virus yang dirancang dengan baik tentu saja tidak mudah ditemukan, karena mungkin menerapkan salah satu atau perpaduan dari beberapa trik berikut:
1. atribut file virus tersebut dibuat hidden

> Ubah setting Folder Options agar file hidden tetap ditampilkan.

> Jika pencarian file dilakukan menggunakan fasilitas Search, pastikan pilihan “Search system folders”, “Search hidden files and folders” dan “Search subfolders” pada menu “More advanced options” diaktifkan (dicentang).

> Jika pencarian file dilakukan dengan perintah “DIR” melalui Command Prompt, gunakan parameter “/AH” untuk menampilkan file hidden.

> Bila perlu, non-aktifkan atribut hidden pada semua file di folder tertentu dengan mengetikkan “ATTRIB –r –h –s *.*” pada Command Prompt.
2. setting Folder Options diatur agar file hidden tidak terlihat (setting default bawaan Windows memang tidak memperlihatkan file hidden)

> Ubah setting Folder Options.
3. menu Folder Options pada Windows Explorer dihilangkan

> Munculkan kembali menu Folder Options.
4. file virus menggunakan ekstensi selain “.EXE”

Perlu diketahui bahwa virus semacam ini tidak selalu berekstensi “.EXE”. Bisa jadi kita hanya mencari file “*.EXE” untuk menemukan virus tersebut, sedangkan virus tersebut menggunakan ekstensi lain yang sama efektifnya bagi virus, misalnya ekstensi “.COM” (MS DOS Application), “.PIF” (Shortcut to MSDOS Program), “.SCR” (Screen Saver), “.BAT” (MS-DOS Batch File), “.LNK (Shortcut)”.

>> File yang mencurigakan tidak dapat dihapus/di-rename

Hal ini dapat terjadi jika file tersebut adalah file program yang sedang dijalankan. Jika ini terjadi, hentikan dulu proses yang berasal dari file program tersebut. Bila perlu, gunakan TASKLIST dan TASKKILL untuk mematikan proses yang dicurigai.

>> Kita terkecoh karena menyangka file tersebut bukan virus

File virus bisa saja berwajah dokumen, ketikan teks notepad, atau bahkan folder. Ingat bahwa setiap program memiliki ikon sendiri-sendiri. Hal ini berarti pembuat program memang mempunyai kebebasan penuh dalam menentukan ikon dari program yang dibuatnya, sebebas virus Brontok memilih ikon/gambar folder.

Virus bisa saja tampil dalam berbagai nama, wajah/ikon, tipe, ukuran, maupun tanggal lahir. Keempat sifat file ini memang dapat digunakan untuk mempermudah pencarian file, tetapi juga sangat memudahkan virus menyamarkan diri. Satu-satunya pedoman yang aman adalah ekstensi file (misal “.EXE”, “.COM”, atau “.SCR”). Ekstensi file berbeda dengan tipe file (misal “Microsoft Word Document”, “Text Document”, “File Folder”). Tipe yang ditampilkan di Windows Explorer dapat dimanipulasi dengan mudah oleh virus sehingga memungkinkan beberapa ekstensi file memiliki nama tipe yang sama.
3. Lumpuhkan pemicu aktifnya virus

Periksa celah-celah yang memungkinkan aktifnya virus, kemudian hapus atau kembalikan seperti seharusnya, jika dijumpai manipulasi yang merugikan.
4. Hapus file duplikat virus

Jika virus di sistem (di drive C:) sudah bersih, cari juga di folder data dan di drive lain. Hapus semua file yang diyakini sebagai virus.
5. Pulihkan sistem

Kembalikan setting registry yang telah dimanipulasi virus untuk memperlancar aksinya, misalnya: aktifkan kembali REGEDIT, munculkan kembali menu Folder Options, konfigurasi Folder Options yang memudahkan user mengenali karakteristik file, dan sebagainya.
_________________
I’m just like a pill.. Instead of makin’ you better, I keep makin’ you ill.

uthor: Heryudi Praja

BAGIAN 4: CONTOH PENANGANAN VIRUS

Virus Brontok
Sebenarnya virus Brontok sudah berkembang dan dirilis berkali-kali. Penulis tidak ingat virus Brontok yang diujicoba ketika tulisan ini dibuat versi berapa. Yang jelas ciri-ciri dan cara kerja virus yang diujicoba ini dijelaskan berikut ini.

a. Ciri-ciri

= Memanfaatkan ekstensi EXE, COM, PIF, SCR untuk duplikasi virus
= Ukuran file 45KB (45.344 byte)
= Dibuat tanggal 16 Januari 2006, jam 09:10
= Memperlambat komputer
= Menghilangkan menu Folder Options
= Memanipulasi setting Folder Options sehingga file hidden tidak ditampilkan
= Menyembunyikan ekstensi file pada Windows Explorer
= Membuat file EMPTY.PIF (duplikat virus) di Start > Programs > StartUp
= Restart komputer jika user mencoba menjalankan program-program: REGEDIT.EXE, CMD.EXE (Command Prompt),
= Membuat jadwal periodik (Scheduled Task) bernama At1 dan At2, lihat di Control Panel > Scheduled Tasks
= Membuat duplikasi virus:

Banyak file duplikasi yang namanya diacak dengan nama-nama seperti: br6657on.exe, csrss.exe, inetinfo.exe, lsass.exe, services.exe, smss.exe, svchost.exe, winlogon.exe, 11496-NendangBro.com, Empty.pif, DXBLAK.exe, cmd-bro-nmx.exe.
• File screen saver (.SCR) di folder C:\Windows\System32 dengan nama misalnya “kecrut’s Settings.SCR”, di mana kecrut adalah nama user yang terdaftar dalam User Accounts (Control Panel > User Accounts)
• EMPTY.PIF di Start > Programs > StartUp
• Di Folder C:\Windows\ShellNew

= Dibuat menggunakan program Visual Basic 6.0
= Virus tetap bekerja di Safe Mode

b. Cara Mengatasinya

= Catat ukuran dan tanggal file virus yang sudah menular di berbagai folder. Jika tidak ketemu, klik kanan file EMPTY.PIF di Start ® Programs ® Startup, klik Properties, lihat ukuran dan tanggalnya.

= Booting ulang menggunakan StartUp Disk Windows 98 (walah… harus buat StartUp 98)

= Setelah berhasil masuk ke Command Prompt 98:
1. Masuk ke folder Windows (C:\Windows), cari file .EXE yang ukuran dan tanggalnya sama dengan file virusnya. File ini hidden, gunakan perintah “DIR *.EXE /A”.
2. Non-aktifkan atribut hidden pada file tersebut, kemudian ubah ekstensi file tersebut menjadi ekstensi lain misalnya “.DEL”. Jika file ini ternyata bukan file virus, nanti bisa dikembalikan ke nama aslinya.
(Misal nama filenya “SEMBAK~1.EXE”:)
ATTRIB –R –H –S SEMBAK~1.EXE
REN SEMBAK~1.EXE SEMBAK~1.DEL
3. Masuk ke folder C:\Documents and Settings, ubah semua folder yang namanya sama dengan nama-nama user yang terdaftar dalam User Accounts. Nama yang panjang biasanya terpotong menjadi enam karakter ditambah karakter “~” dan karakter angka, misal “Soepardjono” akan menjadi “SOEPAR~1″. Jika nama folder mengandung titik, folder tersebut akan memiliki ekstensi. Gunakan perintah “DIR /AD” untuk melihat nama-nama folder di dalamnya.
Contoh:
C:\WINDOWS>CD ..
C:\>CD DOCUME~1 atau CD “Documents and Settings”
C:\DOCUME~1>DIR /AD
(Daftar nama folder ditampilkan)
C:\DOCUME~1>REN SOEPAR~1 SUPAR
C:\DOCUME~1>REN MASYUS~1.YES MASYUS.TOK
4. Masuk ke folder C:\Windows\ShellNew, ubah ekstensi file .EXE yang tanggal dan ukurannya sama dengan tanggal dan ukuran file virus. File ini hidden, gunakan perintah “DIR *.*/A”. Sebelum dihapus, atribut hidden-nya harus dinonaktifkan dulu:
(Misal nama filenya bbm-ypmmngnc.exe)
ATTRIB –R –H –S BBM-Y~1.EXE
REN BBM-Y~1.EXE BBM-Y~1.DEL
5. Keluarkan disket startup dari floppy drive, kemudian restart.
6. Jika langkah-langkah di atas berhasil, setelah booting akan muncul pesan “Windows cannot find … ” diikuti nama salah satu virus yang ngendon di sistem.
7. Hapus At1 dan At2 di Control Panel ® Scheduled Tasks. Dua file ini adalah file penjadwal aktifnya virus.
8. Jalankan Windows Explorer. Klik menu View ® Details supaya Windows Explorer menampilkan atribut file secara detail (nama, ukuran, ekstensi, tipe).
Sampai di sini, Folder Options di Windows Explorer sudah muncul, CMD.EXE (Command Prompt) sudah dapat dijalankan, REGEDIT juga sudah dapat dijalankan.
9. Klik Tools ® Folder Options, kemudian lakukan konfigurasi berikut:
o Aktifkan “Show hidden files and folders” supaya file hidden tetap terlihat.
o Non-aktifkan “Hide extensions for known file types” supaya ekstensi setiap file ditampilkan.
o Non-aktifkan “Hide protected operating system files (Recommended)” supaya file C:\AUTOEXEC.BAT dapat dilihat.
o Klik tombol “Apply to All Folders”, supaya setting di atas diberlakukan untuk setiap folder, bukan hanya untuk folder yang sekarang dibuka.
10. Saatnya mencari sisa-sisa file virus yang masih ada di sistem Gunakan fasilitas Search, dan pada kategori pilihan More advanced options, aktifkan pilihan Search system folders, Search hidden files and folders, dan Search subfolders.
o Mulai mencari dari folder yang namanya sama dengan nama-nama user di dalam folder C:\Documents and Settings:
+ Masukkan kata kunci pencarian nama file: “*.EXE”, kemudian klik Search.
+ Tunggu hingga proses search selesai! Kemudian urutkan hasil pencarian berdasarkan ukuran (View ® Arrange Icons by ® Size), atau klik kolom “Size” pada tampilan daftar file. Dengan cara ini semua file yang sama ukurannya akan mengelompok.
+ Jika terdapat file yang tidak diragukan lagi sebagai virus, hapus saja. Perhatikan ikon, ukuran dan tanggalnya.
+ Ulangi lagi langkah pencarian dari awal, tetapi menggunakan kata kunci “*.COM”, kemudian “*.PIF”, dan “*.SCR”.
o Lakukan juga pencarian di folder C:\Windows.
11. Klik kanan file C:\AUTOEXEC.BAT, kemudian klik Edit. Hapus baris pertama yang bertulisan “PAUSE”, kemudian simpan kembali.
12. Jalankan REGEDIT, kemudian lakukan langkah-langkah berikut:
o Masuk ke key Run
HKEY_LOCAL_MACHINE\Software\Microsoft\Windows\CurrentVersion\Run
Jika terdapat value yang datanya menunjuk ke file-file virus, hapus value tersebut. Jika tidak yakin value tersebut dibuat oleh virus, sebaiknya data tersebut diekspor dulu dengan mengklik menu File ® Export… . Jika ternyata value tersebut ternyata bukan buatan virus, nanti file hasil ekspor tinggal diklik dua kali untuk mengembalikan seperti semula.
Cari juga value serupa di key Run di lokasi-lokasi lain. Jika tidak tahu lokasi lain untuk key Run, gunakan fasilitas Find (Edit ® Find…) untuk mencari key “Run”.
Contoh value yang mesti dihapus:
# Value bernama Bron-Spizaetus, datanya kosong (tidak ada datanya).
# Value bernama Bron-Spizaetus, yang berisi data “C:\WINDOWS\ShellNew\bbm-ypmmngnc.exe”
o Masuk ke key Winlogon
HKEY_LOCAL_MACHINE\Software\Microsoft\Windows NT\CurrentVersion\Winlogon
# Jika terdapat value Shell yang datanya “Explorer.exe” diikuti nama file virus (contoh: Explorer.exe “C:\WINDOWS\sembako-cnzjmng.exe”), ubah sehingga datanya hanya “Explorer.exe” saja.
# Virus jenis lain mungkin akan mengubah data untuk value Userinit. Biasanya value ini berisi data “C:\WINDOWS\system32\userinit.exe,”.
13. Sampai di sini, jika berhasil, sistem sudah bersih dari virus. Meskipun versi lain mungkin menambahkan strategi baru. Di folder-folder selain folder sistem (mungkin juga di drive lain), kemungkinan masih ada duplikasi virus, tetapi tidak aktif. Cari semua file .EXE dan hapus semua yang diyakini sebagai virus (perhatikan ciri-cirinya!). Mungkin juga perkembangan ke depan virus ini menular dengan ekstensi .SCR, .COM, .PIF.
14. Restart ulang. Jika proses selanjutnya kembali normal berarti proses pembersihan virus berhasil.
o Folder-folder di C:\Documents and Settings yang tadinya di-rename, mungkin masih menyimpan data-data dokumen penting. Cari folder dokumen di dalamnya (biasanya setiap user dibuatkan satu folder dokumen) dan selamatkan data-data di dalamnya. Di folder ini akan muncul nama-nama folder baru untuk menyimpan setting dan data masing-masing user. Pindahkan data-data tersebut di folder user yang baru ini.
o File-file yang ekstensinya telah diubah (menjadi *.DEL) dapat dihapus jika proses pembersihan berhasil.
BAGIAN 5: PENCEGAHAN VIRUS

Memulihkan komputer yang terkena virus akan sangat merepotkan dan melelahkan. Kadang-kadang dicoba berkali-kali belum tentu berhasil. Untuk komputer yang belum terkena virus, akan jauh lebih mudah jika kita membiasakan diri dengan pola pemakaian komputer yang ‘aman’ dan sedia payung sebelum hujan.

Setiap orang punya cara sendiri untuk mencegah penularan virus. Berikut adalah cara-cara yang saya terapkan, pertimbangkan dan terapkan yang sesuai menurut anda:
1. Saya tidak menggunakan anti virus sama sekali. Anti virus rata-rata memperlambat komputer (ketahuan kalo komputer saya masih kuno…), melakukan banyak intervensi, dan kurang efektif untuk virus-virus lokal yang selama ini justru lebih besar ancamannya daripada virus-virus internasional. Update anti virus secara berkala juga tidak menjamin anti virus akan efektif.
2. Pastikan setting Windows Explorer memudahkan kita memergoki virus.
a. Selalu gunakan View ® Detail agar setiap file ditampilkan secara detail, sehingga file yang ganjil mudah terlihat, misalnya file bertipe “Application” tetapi ikonnya folder.
b. Pada menu Folder Options, aktifkan pilihan Show hidden files and folders, non-aktifkan pilihan Hide extensions for known file types, kalau perlu nonaktifkan juga pilihan Hide protected operating system files (Recommended). Kemudian klik tombol Apply to All Folders. Hal ini akan sangat membantu kita menangkap keganjilan suatu file, misalnya file berekstensi EXE atau SCR, tetapi tipenya Microsoft Word Document.
c. Biasakan menggunakan Windows Explorer untuk membuka file dengan mengklik dua kali pada file yang akan dibuka. Dengan cara ini kita akan terlatih untuk mengetahui lebih dulu ikon, ekstensi dan tipe file yang akan dibuka. Jika file yang akan dibuka ternyata virus, ia tidak akan menular selama tidak dibuka, jadi tinggal dihapus saja dan komputer tidak jadi tertular.

3. Gunakan program untuk mem-backup sistem

Gunakan program seperti GHOST.EXE untuk membackup partisi sistem (C:) ke drive lain. Jika terjadi infeksi virus, drive C: dapat dikembalikan seperti sedia kala dengan menyalin hasil backup. Hal ini akan sangat menghemat waktu. Virus apapun jenisnya, cara ini dapat mengatasi masalah tanpa masalah baru, ASALKAN virus yang menyerang tidak menghapus atau mengubah file secara membabi buta.

Untuk tip ini, diperlukan space di drive lain yang besarnya kurang lebih sama dengan ukuran drive C: yang digunakan (ruang kosong tidak dihitung), dan sebaiknya data selalu di simpan di drive selain C:. Cara ini tidak berlaku untuk komputer yang hanya memiliki satu drive harddisk.
4. Jika memungkinkan, backup data-data penting ke media yang hanya bisa dibaca, misalnya CD.
5. Umumnya virus yang menyerang dokumen hanya mencari file .DOC. Untuk file dokumen ketikan yang hanya berisi teks saja (tidak mengandung tabel atau gambar), gunakan tipe .RTF (Rich Text Format). Jika file dokumen tersebut tidak hanya berisi teks, biasanya jika disimpan dengan format RTF akan berukuran jauh lebih besar.
6. Untuk Windows 9X, data atau program penting dapat disimpan dalam folder khusus yang dapat ‘dikunci’. Cara menguncinya adalah dengan mengubah namanya melalui Command Prompt, dengan menambahkan karakter ASCII dengan kode 255 pada nama folder tersebut.

Contoh: Misal nama folder tersebut RAHASIA.
Code:
REN RAHASIA _RAHASIA untuk mengunci
REN _RAHASIA RAHASIA untuk membuka kunci
7.
Karakter “_” di atas bukan underscore (garis bawah) tetapi karakter ASCII 255 yang dibuat dengan cara menekan tombol Alt, kemudian dengan kondisi tombol Alt tetap ditekan, tekan tombol numerik 2, kemudian tombol 5, dan tombol 5 lagi. Setelah dikunci dengan cara ini, folder tersebut tidak dapat dibuka, dihapus ataupun diubah namanya. File di dalamnya juga aman dari virus. Tetapi trik ini tidak dapat diterapkan pada Windows XP.
8. Waspadalah ketika memasukkan disket, CD atau flashdisk. Periksa dulu isinya sebelum mulai membuka atau mengkopi file di dalamnya. Pastikan tidak ada file mencurigakan.

Kumpulan link download driver Motherboard dan Laptop Juni 18, 2009

Posted by whiray in Internet.
add a comment

Ketika kita membeli PC atau Laptop, biasanya disertakan driver-driver perangkat keras yang dimuat dalam bentuk CD atau DVD. Namun, terkadang driver yang disertakan tidak kompatibel dengan sistem operasi yang telah kita install. Hal ini yang mengharuskan kita mencari lagi/mendownload driver-driver ke alamat website masing-masing vendor pembuat perangkat keras.

Driver, merupakan program yang diperlukan agar hardware dapat berjalan dan berfungsi dengan baik dengan sistem operasi yang digunakan.

Berikut link-link download driver motherboard dan laptop yang populer di pasaran Indonesia. Saya ambil dari http://ebsoft.web.id

1. Motherboard :

2.Laptop

Fungsi Alat Input Juni 18, 2009

Posted by whiray in Tips.
3 comments
· Keyboard

Keyboard digunakan untuk memberikan masukan (input) ke dalam komputer, dimana masukan (input) tersebut dapat berupa data atau perintah yang dimasukkan dengan cara mengetikkannya langsung pada keyboard.
Penciptaan keyboard komputer diilhami oleh penciptaan mesin ketik yang dasar rancangannya dibuat dan dipatenkan oleh Christopher Latham pada tahun 1868 dan banyak dipasarkan pada tahun 1877 oleh Perusahaan Remington. Keyboard komputer pertama disesuaikan dari kartu pelubang (punch card) dan teknologi pengiriman tulisan jarak jauh (Teletype). Tahun 1946 komputer ENIAC menggunakan pembaca kartu pembuat lubang (punched card reader) sebagai alat input dan output. Bila mendengar kata “keyboard” maka pikiran kita tidak lepas dari adanya sebuah komputer, karena keyboard merupakan sebuah papan yang terdiri dari tombol-tombol untuk mengetikkan kalimat dan simbol-simbol khusus lainnya pada komputer. Keyboard dalam bahasa Indonesia artinya papan tombol jari atau papan tuts. Pada keyboard terdapat tombol-tombol huruf A – Z, a – z, angka 0 – 9, tombol dan karakter khusus seperti: ` ~ @ # $ % ^ & * ( ) _ – + = < > / , . ? : ; ” ‘ | serta tombol-tombol khusus lainnya yang jumlah seluruhnya adalah 104 tuts. Sedangkan pada Mesin ketik jumlah tutsnya adalah 52 tuts. Bentuk keyboard umumnya persegi panjang, tetapi saat ini model keyboard sangat variatif. Dahulu orang banyak yang menggunakan mesin ketik baik yang biasa maupun mesin ketik listrik. Nah, keyboard mempunyai kesamaan bentuk dan fungsi dengan mesin ketik. Perbedaannya terletak pada hasil output atau tampilannya. Bila kita menggunakan mesin ketik, kita tidak dapat menghapus atau membatalkan apa-apa saja yang sudah diketikkan dan setiap satu huruf atau simbol yang kita ketikkan maka hasilnya langsung kita lihat pada kertas. Tidak demikian dengan keyboard. Apa yang kita ketikkan hasil atau keluarannya dapat kita lihat di layar monitor terlebih dahulu, kemudian kita dapat memodifikasi atau melakukan perubahan-perubahan bentuk tulisan, kesalahan ketikan dan yang lainnya. Keyboard dihubungkan ke komputer dengan sebuah kabel yang terdapat pada keyboard. Ujung kabel tersebut dimasukkan ke dalam port yang terdapat pada CPU komputer.
· Mouse

Pada dasarnya, penunjuk (pointer) yang dikenal dengan sebutan “Mouse” dapat digerakkan kemana saja berdasarkan arah gerakan bola kecil yang terdapat dalam mouse. Jika kita membuka dan mengeluarkan bola kecil yang terdapat di belakang mouse, maka akan terlihat 2 pengendali gerak di dalamnya. Kedua pengendali gerak tersebut dapat bergerak bebas dan mengendalikan pergerakan penunjuk, yang satu searah horisontal (mendatar) dan satu lagi vertikal (atas dan bawah).
Jika kita hanya menggerakkan pengendali horisontal maka penunjuk hanya akan bergerak secara horisontal saja pada layar monitor komputer. Dan sebaliknya jika penunjuk vertikal yang digerakkan, maka penunjuk (pointer) hanya bergerak secara vertikal saja dilayar monitor. Jika keduanya kita gerakkan maka gerakan penunjuk (pointer) akan menjadi diagonal. Nah, jika bola kecil dimasukkan kembali, maka bola itu akan menyentuh dan menggerakkan kedua pengendali gerak tersebut sesuai dengan arah mouse yang kita gerakkan. Pada sebagian besar mouse terdapat tiga tombol, tetapi umumnya hanya dua tombol yang berfungsi, yaitu tombol paling kiri dan yang paling kanan. Pengaruh dari penekanan tombol atau yang di kenal dengan istilah “Click” ini tergantung pada obyek (daerah) yang kita tunjuk. Komputer akan mengabaikan penekanan tombol (click) bila tidak mengenai area atau obyek yang tidak penting. Kemudian dalam penggunaan mouse juga kita kenal istilah “Drag” yang artinya menggeser atau menarik. Apabila kita menekan tombol paling kiri tanpa melepaskannya dan sambil menggesernya, salah satu akibatnya obyek tersebut berpindah atau menjadi pindah (tersalin) ke obyek lain dan terdapat kemungkinan lainnya. Kemungkinan-kemungkinan ini tergantung pada jenis program aplikasi apa yang kita jalankan. Mouse terhubung dengan komputer dengan sebuah kabel yang terdapat pada mouse. Ujung kabel tersebut dimasukkan dalam port yang terdapat pada CPU komputer.

· Scanner

Scanner digunakan untuk melakukan proses scanning dari suatu gambar, dimana hasil dari proses ini akan disimpan pada komputer sehingga dapat diolah lebih lanjut sesuai dengan keinginan kita. Scanner ini sangat berguna dalam proses design yang memerlukan banyak gambar untuk kemudian diolah sesuai dengan kepentingan design.
Pada proses scanning, sebuah lampu menerangi dokumen yang dibaca baris demi baris. Cahaya yang dipantulkan oleh dokumen ditangkap oleh sistem cermin dan lensa, lalu diproyeksikan ke sensor CCD. Bagian gambar yang terang memantulkan lebih banyak cahaya dibandingkan bagian yang gelap. Di dalam setiap sel CCD yang ribuan jumlahnya, timbul muatan elektrostatik sebanding dengan banyaknya photon yang diterima oleh pixel yang bersangkutan. Muatan elektrostatik tersebut disimpan sejenak sampai ia dapat diubah menjadi data digital oleh konverter A/D. Selanjutnya, sebuah motor kecil akan memindahkan deretan sensor CCD ke baris berikutnya.
Software scanner menyatukan data digital dari setiap baris gambar menjadi sebuah file grafik. Sensor CCD yang peka cahaya hanya dapat menghasilkan data terang atau gelap. Untuk pengenalan warna digunakan prinsip optik: Cahaya merah, hijau, dan biru (RGB) jika bergabung akan tampak putih (pencampuran warna secara aditif). Berlawanan dengan prisma atau filter warna, cahaya putih ini dapat dipecah menjadi warna-warna dasar merah, hijau, atau biru (separasi warna). Scanner warna dengan sistem pembacaan 3-Pass membaca sebaris dokumen 3 kali, masing-masing dengan cahaya warna merah, hijau, dan biru (3-lamps scanning). Cara lainnya adalah dengan penyaringan warna, sehingga setiap kali hanya cahaya warna merah, hijau, atau biru yang sampai ke sensor CCD.
Dengan kedalaman warna minimum 8 Bit (256 warna) setiap pembacaan, software akan menyusun file grafik dengan kedalaman warna 24 Bit. File ini (True Color) dapat menampilkan hingga 16,7 juta warna. Scanner warna yang tidak dapat kembali ke posisi baca semula, seperti tipe moving-scanner, harus membaca ketiga warna sekali jalan. Scanner semacam ini disebut 1-Pass atau single-pass scanner. Bila sebuah baris selesai dibaca dengan ketiga warna tersebut, sensor CCD baru dipindahkan ke baris berikutnya.
Pada kedua konsep tersebut, cukup sederet sensor CCD yang diperlukan untuk membaca bagian warna sebuah gambar secara terpisah. Karena itu scannernya tidak begitu mahal, tetapi kerjanya sedikit lambat. Selain itu ada resiko penyimpangan warna dan pengurangan kontras. Scanner dengan cermin prisma dapat menguraikan pantulan cahaya setiap pixel menjadi tiga warna, menangkapnya melalui sistem lensa dan memantulkannya secara terpisah ke 3 baris sensor CCD. Scanner jenis ini bekerja lebih cepat dengan hasil yang lebih baik. Scanner yang lebih baru menggunakan sensor CCD warna. Foto-detektor ini juga hanya bisa membedakan terang atau gelap, tetapi terdiri atas 3 sel CCD yang masing-masing dilengkapi dengan filter warna berbeda (RGB). Seperti pada teknik cermin/prisma di atas yang makan tempat, teknik ini melakukan scanning 3 warna sekali jalan.

· Kamera
Apa itu kamera digital? Kamera digital adalah peranti yang menangkap gambar secara elektronis, dan menyimpannya dalam memori bukan di atas film.
Selama beberapa tahun ini kamera digital telah mempermudah kita dalam mengirim foto ke situs Web atau ke teman-teman kita lewat e-mail. Tetapi foto digital tidak dapat dibandingkan dengan film saat kita hendak membagi kenangan kita ke teman atau keluarga seperti album foto. Waktu terus berjalan dan sekarang telah ada kamera digital resolusi tinggi baru, dilengkapi dengan pencetak berkualitas foto, sehingga anda tidak membutuhkan film sama sekali. Harganya? Terus turun dan turun sehingga anda tak perlu lagi pergi ke lab foto untuk memproses film anda.

  • Kamera digital menangkap gambar dengan sebuah jajaran sensor bukan lewat film dan menyimpannya pada memori flash
  • Meningkatkan resolusi berarti anda mendapatkan gambar berkualitas bagus, tetapi akibatnya ukuran file akan membengkak.
  • Harga kamera telah turun hingga $300, dan cukup untuk mengambil gambar biasa atau untuk Web.

Bila anda memencet tombol untuk mengambil gambar–secara digital atau lewat film biasa kamera akan melewatkan sinar yang masuk ke sebuah lensa. Pada kamera tradisional, sinar tersebut diterpakan pada film, terjadi reaksi kimia pada film dan mengubahnya menjadi negatif dari gambar tersebut. Gambar ini akan muncul jika film diproses menjadi foto.
Kamera digital menangkap gambar bukan dengan film tapi dengan jajaran sensor yang sensitif terhadap cahaya. Sensor yang biasa digunakan adalah charge-coupled device (CCD). Bentuknya adalah sebuah chip silikon seukuran kuku, CCD memiliki dioda yang sensitif terhadap cahaya pada grid di depannya.
Menangkap Gambar
Sebuah jajaran CCD dapat memiliki jutaan sensor di dalamnya. Tiap sensor menyimpan posisi dari kecerahan sebuah warna (merah, hijau, atau biru). Sebuah jajaran dengan sejuta sensor dapat dikatakan mampu menangkap data satu “megapixel”.
Data kecerahan ini dibaca, satu baris dalam satu waktu, dengan konverter analog-ke-digital (ADC) yang mengubah bacaan kecerahan (yang ditangkap CCD sebagai perubah voltase) menjadi data digital. Dengan membandingkan data dari perbedaan pixel merah, hijau, dan biru, ADC menentukan dan menyimpan warna dari tiap pixel.
Sebagai contoh, bila merah, hijau, dan biru memiliki kecerahan maksimum, maka pixelnya menjadi putih. Bila kesemuanya dalam keadaan minimum, pixelnya adalah hitam. Jutaan warna dapat dijelaskan sebagai berbagai perbedaan kecerahan pada tiga warna utama yang terbaca pada tiap pixel. Data kemudian dikoreksi warnanya, dikompres, dan disimpan di memory.
Pada kamera film, film berlaku sebagai penangkap gambar dan media penyimpan. Kamera digital menyimpan gambar sebagai file, seperti anda menyimpan file di komputer.
Kamera digital tipe lama dan beberapa jenis awal menyimpan gambar pada chip memori di kamera itu sendiri. Bila memorinya telah penuh anda harus menghapus gambar yang tidak anda inginkan atau menyimpannya ke komputer untuk membersihkan isi memori. Kamera digital jenis baru menyimpan file gambar tersebut ke dalam memori flash. Pikirkanlah memori flash sebagai sebuah film digital. Memori flash adalah RAM, mirip dengan RAM yang digunakan pada komputer anda, tetapi ada perbedaan utama: RAM sebuah komputer akan hilang datanya bila daya pada komputer dimatikan. Memori flash tetap menyimpan data yang terekam sampai anda berniat menghapus atau memindahkannya, walau tidak ada sumber daya yang tersambung padanya.
Bila anda telah menyimpan gambar tersebut, anda dapat menyimpannya ke PC untuk diedit atau dicetak. Kamera digital kebanyakan datang dengan kabel serial atau USB dan software yang memungkinkan anda mengirimkan file ke PC. Cara lain, anda dapat menggunakan pembaca flash card yang memungkinkan komputer anda membaca sebuah kartu memori seperti layaknya sebuah floppy disk. Beberapa printer memungkinkan anda mencetak langsung lewat memori flash.